UYmJLCizCo2ZTQJP06dFQPoA3AYXIznXlgFMCQ7t

Makalah - Manajemen Organisasi Sekolah

Tweet ilmu - Pada pembahasan kali ini saya akan membagikan sebuah makalah yang akan membahas tuntas mengenai manajemen organisasi sekolah, dan diharapkan makalah ini dapat menjawab:
1. Apa yang dimaksud dengan manajemen?
2. Apa yang dimaksud dengan organisasi?
3. Apa yang dimaksud dengan manajemen organisasi sekolah?
4. Apa saja prinsip Manajemen Organisasi Sekolah?
5. Komponen-komponen apa saja yang ada di dalam manajemen sekolah?
Manajemen Organisasi Sekolah

Latar Belakang

Menurut Stoner Manajemen secara umum yang dikutip oleh T. Hani Handoko (1995) manajemen adalah proses perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, dan pengawasan usaha-usaha para anggota organisasi dan penggunaan sumber daya-sumber daya organisasi lainnya agar mencapai tujuan organisasi yang telah ditetapkan.

Organisasi secara umum dapat digunakan untuk memberi struktur atau susunan yakni dalam penyusunan/penempatan orang-orang dalam suatu kelompok kerjasama, dengan maksud menempatkan hubungan antara orang-orang dalam kewajiban, hak-hak dan tanggung jawab masing-masing sesuai proporsi. Penentuan struktur hubungan tugas dan tanggung jawab itu dimaksudkan agar tersusun suatu pola kegiatan demi tercapai tujuan bersama.

Dengan kata lain organisasi adalah aktivitas dalam membagi-bagi kerja, menggolong-golongkan jenis pekerjaan, memberi wewenang, menetapkan saluran perintah dan tanggung jawab diantara para pelaksana.

Sekolah sebagai lembaga pendidikan sudah semestinya mempunyai organisasi yang baik agar tujuan pendidikan formal ini tercapai sepenuhnya. melalui struktur organisasi yang ada tersebut orang akan mengetahui apa tugas dan wewenang kepala sekolah, apa tugas bagian Tata Usaha, apa tugas bagian UKS dsb. Demikian di sekolah sudah dikembangkan atau dibentuk suatu satuan tugas atau unit kerja tertentu seperti misalnya Bagian Perpustakaan Pengajaran, Ekstrakurikuler, Pembina OSIS dsb.

Pembahasan

Manajemen Organisasi Sekolah

Manajemen organisasi sekolah adalah suatu strategi untuk memperbaiki pendidikan dengan memindahkan kewenangan pengambilan keputusan yang penting dari pemerintah pusat dan pemerintah daerah kepada pihak pengelola sekolah dengan model pengelolaan sekolah melalui pemberian kewenangan yang lebih besar pada organisasi sekolah untuk mengelola sekolahnya sendiri secara langsung dalam rangka mencapai tujuan yang diinginkan. Manajemen organisasi ini bertujuan untuk meningkatkan efisiensi, efektivitas, mutu, dan akuntabilitas seluruh stake holders di sekolah.

Sedangkan menurut James Jr. manajemen sekolah adalah proses pendayagunaan sumber-sumber manusiawi bagi penyelenggara sekolah secara efektif. Sedangkan dalam konteks pendidikan ada juga manajemen pendidikan.

Menurut Ali Imron manajemen pendidikan adalah proses penataan kelembagaan pendidikan, dengan melibatkan sumber potensial baik yang bersifat manusia maupun yang bersifat non manusia guna mencapai tujuan pendidikan secara efektif dan efisien.

Pada hakekatnya istilah manajemen pendidikan dan manajemen sekolah mempunyai pengertian dan maksud yang sama. Keduanya susah untuk dibedakan karena sering dipakai secara bergantian dalam pengertian yang sama. Apa yang menjadi bidang manajemen pendidikan adalah juga merupakan bidang manajemen sekolah. Demikian pula proses kerjanya ditempuh melalui fungsi-fungsi yang sama, yang diturunkan dari teori administrasi dan manajemen pada umumnya.

A) Tujuan Manajemen Organisasi Pendidikan

(1) Terwujudnya suasana belajar dan proses pembelajaran yang Aktif, Kreatif, Efektif, Menyenangkan, dan Bermakna (PAKEMB);
(2) Terciptanya peserta didik yang aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa, dan negara;
(3) Terpenuhinya salah satu dari 5 kompetensi tenaga kependidikan
(4) Tercapainya tujuan pendidikan secara efektif dan efesien;
(5) Terbekalinya tenaga kependidikan dengan teori tentang proses dan tugas administrasi pendidikan (tertunjangnya profesi sebagai manajer atau konsultan manajemen pendidikan);
(6)  Teratasinya masalah mutu pendidikan karena 80% masalah mutu disebabkan oleh manajemennya;
(7) Terciptanya perencanaan pendidikan yang merata, bermutu, relevan, dan akuntabel;
(8) Meningkatnya citra positif pendidikan.

B) Prinsip-prinsip Manajamen Sekolah/Pendidikan

(+) Prinsip Pembagian Kerja 

Bila sebuah usaha berkembang, maka bertambah pulalah bidang-bidang pekerjaan yang harus ditangani. Maka pembagian kerja diantara semua orang yang bekerja sama dalam suatu usaha tersebut menjadi sangat penting. Di samping pembagian kerja antara atasan dan bawahan (orang yang memimpin dan yang dipimpin). Dalam pembagian kerja perlu diperhatikan penempatan orang-orang yang sesuai dengan keahlian, pengalaman, kondisi fisik dan mentalnya. Tujuan pembagian kerja adalah agar dengan usaha yang sama dapat diperoleh hasil kerja yang terbaik. Pembagian kerja dapat membantu pemusatan tujuan, di samping juga merupakan alat terbaik untuk memanfaatkan individu-individu dan kelompok orang sesuai dengan bidang keahliannya masing-masing.


(+) Prinsip Wewenang dan Tanggung Jawab

Setiap orang yang telah diserahi tugas dalam sesuatu bidang pekerjaan tertentu dengan sendirinya memiliki wewenang untuk membantu memperlancar tugas-tugas yang menjadi tanggung jawabnya. Akan tetapi sebaliknya, semua wewenang 

tentu harus disertai tanggung jawab terhadap atasan atau terhadap tujuan yang hendak dicapai.Antara wewenang dan tanggung jawab harus seimbang, sehingga setiap orang dapat memberikan tanggung jawab sesuai dengan wewenang yang diberikan kepadanya.

Wewenang adalah hak memberikan perintah-perintah dan kekuasaan meminta kepatuhan dari yang diperintah.Ada dua jenis wewenang, pertama wewenang atau kekuasaan pribadi yang bersumber kepada kepandaian, pengalaman, nilai moral, kesanggupan memimpin dan lain sebagainya, kedua wewenang resmi yang diterima dari instansi yang lebih tinggi.


(+) Prinsip Tertib dan Disiplin

Sebuah usaha yang dilakukan dengan tertib dan disiplin akan dapat meningkatkan kualitas kerja, dan peningkatan kualitas kerja akan pula menaikkan mutu hasil kerja sebuah usaha. Hakekat dari kepatuhan adalah disiplin, yakni melakukan apa yang sudah disetujui bersama antara pimpinan dan petugas atau para pekerja, baik persetujuan yang tertulis, lisan maupun yang berupa peraturan-peraturan atau kebiasaan-kebiasaan.


(+) Prinsip Kesatuan Komando

Di dalam sebuah kapal tidak boleh ada dua nakhoda, demikian pula di dalam sebuah usaha. Untuk setiap tindakan setiap petugas harus menerima perintah dari hanya seorang atasan saja. Bila tidak, berarti wewenang dikurangi, disiplin terancam, ketertiban terganggu, dan stabilitas akan mengalami ujian. Jika perintah datang dari hanya satu sumber, maka setiap orang juga akan tahu kepada siapa ia harus bertanggung jawab sesuai dengan wewenang yang telah diberikan kepadanya.


(+) Prinsip Semangat Kesatuan

Makna peribahasa jawa ‘rukun agawe santosa’ atau persatuan adalah kekuatan telah kita pahami dan laksanakan sejak lama. Hal ini harus dipahami oleh setiap anggota kelompok yang hendak melakukan sebuah usaha bersama. Dengan perkataan lain, dalam sebuah usaha bersama, setiap orang harus memiliki jiwa kesatuan: merasa senasib sepananggungan, dari yang paling atas sampai yang paling bawah. Sebab dengan adanya semangat kesatuan yang teguh maka setiap orang akan bekerja dengan senang dan memudahkan timbulnya inisiatif dan prakarsa untuk memajukan usaha


(+) Prinsip Keadilan dan Kejujuran

Semangat kesatuan hanya dapat dibina jika prinsip keadilan dan kejujuran diterapkan dengan baik sehingga setiap orang dapat bekerja dengan sungguh-sungguh dan setia. Keadilan dituntut misalnya dalam penempatan tenaga kerja yang harus benar-benar dipertimbangkan berdasarkan pendidikan, pengalaman, dan keahlian seseorang. Kecuali itu keadilan juga dituntut misalnya dalam pembagian pendapatan (upah), sesuai dengan berat ringannya pekerjaan dan tanggung jawab seseorang.

Kejujuran dituntut agar masing-masing orang bekerja pertama-tama untuk kepentingan bersama dari usaha yang dilakukan, dan bukan mendahului kepentingan pribadi. Menurut prinsip KIS sebuah usaha atau kegiatan itu harus dilakukan dalam bentuk kerja sama, konsultasi, dan kesatuan tindak antara bagian-bagian, baik secara horisontal maupun secara vertikal dan bersifat menyeluruh untuk mencapai keselarasan, kebulatan, dan efisiensi.


C. Fungsi Manajemen Sekolah/Pendidikan

Menurut George R. Terry, fungsi manajemen ada empat yaitu fungsi perencanaan (planning), fungsi pengorganisasian (organizing), fungsi pelaksanaan (actuating) dan fungsi pengendalian (controlling).

Menurut Luther Gullick , fungsi manajemen ada tujuh yaitu fungsi fungsi perencanaan (planning), fungsi pengorganisasian (organizing), fungsi pengaturan anggota (staffing), fungsi pengarahan (directing), fungsi koordinasi (coordinating), fungsi pelaporan (reporting) dan fungsi pencapaian tujuan (budgeting).

Pada umumnya ada empat fungsi manajemen yang banyak dikenal masyarakat yaitu fungsi perencanaan (planning), fungsi pengorganisasian (organizing), fungsi pelaksanaan (actuating) dan fungsi pengendalian (controlling). Untuk fungsi pengorganisasian terdapat pula fungsi staffing (pembentukan staf). Para manajer dalam organisasi perusahaan bisnis diharapkan mampu menguasai semua fungsi manajemen yang ada untuk mendapatkan hasil manajemen yang maksimal.

(+) Perencanaan (planning) adalah memikirkan apa yang akan dikerjakan dengan sumber yang dimiliki. Perencanaan dilakukan untuk menentukan tujuan perusahaan secara keseluruhan dan cara terbaik untuk memenuhi tujuan itu. Perencanaan juga dapat didefinisikan sebagai prosespenyusunan tujuan dan sasaran organisasi serta penyusunan “peta kerja” yang memperlihatkan cara pencapaian tujuan dan sasaran tersebut.


(+) Pengorganisasian (organizing) dilakukan dengan tujuan membagi suatu kegiatan besar menjadi kegiatan-kegiatan yang lebih kecil. Pengorganisasian mempermudah manajer dalam melakukan pengawasan dan menentukan orang yang dibutuhkan untuk melaksanakan tugas yang telah dibagi-bagi. Pengorganisasian adalah proses penghimpunan SDM, modal dan peralatan, dengan cara yang paling efektif untuk mencapai tujuan upaya pemaduan sumber daya.


(+) Pelaksanaan (actuating) adalah suatu tindakan untuk mengusahakan agar semua anggota kelompok berusaha untuk mencapai sasaran sesuai dengan perencanaan manajerial dan usaha. Pelaksanaan adalah proses penggerakan orang-orang untuk melakukan kegiatan pencapaian tujuan sehingga terwujud efisiensi proses dan efektivitas hasil kerja.


(+) Pengendalian (controlling) adalah suatu aktivitas menilai kinerja berdasarkan standar yang telah dibuat untuk kemudian dibuat perubahan atau perbaikan jika diperlukan. Proses yang dilakukan untuk memastikan seluruh rangkaian kegiatan yang telah direncanakan, diorganisasikan dan diimplementasikan dapat berjalan sesuai dengan target yang pendidikan yang dihadapi. Pengendalian dapat didefinisikan sebagai proses pemberian balikan dan tindak lanjut pembandingan antara hasil yang dicapai dengan rencana yang telah ditetapkan dan tindakan penyesuaian apabila terdapat penyimpangan.


d) Bagian Manajemen Sekolah

(+) Kepala Sekolah
(+) Wakil Kepala Sekolah Bidang Kurikulum
(+) Wakil Kepala Sekolah Bidang Kesiswaan
(+) Unit Tugas Sarana dan Prasarana
(+) Unit Tugas Hubungan Masyarakat
(+) Unit Tugas Tata Usaha
(+) Kepala Jurusa Bagian n/Prodi
(+) Tenaga Pengajar (Guru)
(+) Guru Bimbingan dan Konseling
(+) Wali Kelas

Untuk kalian yang ingin mengetahui tupoksi dari masing-masing struktur organisasi manajemen sekolah, bisa melihatnya melalui link dibawah ini:


Kesimpulan

Dalam organisasi sekolah, guru dikatakan sebagai ujung tombak yang berinteraksi langsung dengan layanan yang telah ditetapkan di sekolah. Sekolah sebagai lembaga pendidikan yang bertugas menyelenggarakan proses pendidikan dan proses belajar mengajar dalam usaha untuk mencerdaskan kehidupan bangsa.  

Organisasi secara umum yang berarti perkumpulan dalam suatu organisasi yang teruntuk mencapai tujuan organisasi tersebut dan memanfaatkan sumber daya yang ada. Perilaku organisasi menjadi semakin penting dalam ekonomi global, ketika orang dengan berbagai latar belakang dan nilai budaya yang berbeda-beda harus bekerja bersama-sama secara efektif dan efisien.

Makalah ini disusun oleh Naufal Al Rafsanjani, Maymanah Fitriani, Annisa Nur Ramadani dan Saskia Mulia Bella untuk memenuhi tugas Mata Kuliah Manajemen Pendidikan yang diampu oleh Dr. Sobri, M.Pd.

Dan mudah mudahan hal ini dapat menjadi bahan rujukan dan menambah wawasan anda.

Daftar Pustaka:

Bina Nusa Mandiri. 2019. “Struktur Organisasi - SMK Bina Nusa Mandiri”. (https://smkbinanusamandiri.sch.id/struktur-organisasi#1586101655847-4f31f8d2-9f43). Diakses pada 7 November 2020 Pukul 14.49 WIB.

Putra, Adi. 2017. “Tugas Pokok dan Fungsi Dalam Manajemen Sekolah”. (https://id.scribd.com/document/350651140/Tugas-Pokok-Dan-Fungsi-Dalam-Manajemen-Sekolah). Diakses pada 8 November 2020 Pukul 22.37 WIB.

Yulia, Eva. (2017) Manajemen Pendidikan Kejuruan. Malang: UNM


Related Posts
Naufal Al Rafsanjani
Sekedar mahasiswa yang punya impian sempurna, menginterpretasi kejadian nyata ke dalam tulisan yang bermakna.

Related Posts

Posting Komentar